Khamis, 19 Mac 2009

MILIK SIAPA PENGHASILAN KITA

“Kalau kamu berbuat baik, sebetulnya kamu berbuat baik untuk dirimu. Dan jika kamu berbuat jahat, bererti kamu telah berbuat jahat atas dirimu pula.”

Hakikatnya bukan semua yang kita miliki itu kepunyaan kita, bukan semua yang kita usahakan itu untuk kita nikmati hasilnya, bukan semua yang masuk ke mulut itu sampai ke perut kita. Selagi belum melepasi halkum ia belum lagi menajdi rezeki kita.

Suatu hari, Rasulullah s.a.w meghantar jenazah seorang sahabat sampai ke kubur. Apabila baginda kembali, beliau singgah sebentar untuk menghibur dan menenangkan keluarga almarhum supaya tetap bersabar dan tawakal menerima musibah itu.

Kemudian Rasulullah s.a.w berkata, “Tidakkah almarhum mengucapkan wasiat sebelum wafatnya?”
Si balu menjawab, “Aku mendengar dia mengatakan sesuatu di antara dengkur nafasnya yang tersengal-sengal menjelang ajal.”
“Apa yang dikatakannya?”
“Aku tak tahu, ya Rasulullah, apakah ucapannya itu sekadar rintihan sebelum mati, ataukah pekikan pedih kerana dahsyatnya sakaratul maut. Cuma, ucapannya memang payah di fahami lantaran merupakan kalimat yang terpotong-potong.”
“Bagaimana bunyinya?” desak Rasulullah s.a.w.
“Dia mengatakan, andai kata lebih panjang lagi, andai kata yang masih baru, andai kata semuanya…., hanya itulah yang tertangkap sehingga bingung kami dibuatnya.”
Rasulullah s.a.w tersenyum.
“Sungguh yang diucapkan oleh suami mu itu tidak keliru. Suatu hari dia sedang bergegas ke masjid untuk melaksanakan Solat Jumaat. Di tengah jalan, dia berjumpa dengan orang buta yang bertujuan sama. Si buta itu tersaruk-saruk kerana tidak ada yang memimpin. Maka suami mu yang mendampinginya hingga sampai di masjid. Tatkala hendak menghembuskan nafas penghabisan, dia menyaksikan pahala amal solehnya itu, lalu dia berkata, “Andaikan lebih panjang lagi.” Maksudnya, andai kata jalan ke masjid itu lebih panjang lagi, pasti pahalanya lebih besar pula.”
“Ucapan lainnya ya Rasulullah?” Tanya sang isteri mulai tertarik.
Rasulullah s.a.w menjawab, “Adapun ucapannya yang kedua dikatakannya, ketika dia melihat hasil perbuatannya yang lain. Sebab pada hari berikutnya, waktu dia pergi ke masjid pagi-pagi, sedangkan cuaca dingin sekali, di terpi jalan dia melihat seorang lelaki tua yang tengah duduk menggigil, hampir mati kedinginan. Kebetulan suami mu membawa sebuah mantel baru, selain yang dipakainya. Maka dia mengambil mantelnya yang lama, diberikannya kepada lelaki itu. Dan mantelnya yang baru lalu dikenakannya. Menjelang saat-saat akhirnya, suami mu melihat balasan amal kebajikannya itu sehingga dia pun menyesal dan berkata, “Cuba andaikan yang ku berikan kepadanya bukan mantel ku yang lama, pasti pahala ku jauh lebih besar lagi.” Itulah yang dikatakan oleh suami mu selengkapnya.”
“Kemudian, ucapannya yang ketiga, apa maksudnya, ya Rasulullah?” Tanya sang isteri semakin ingin tahu.

Rasulullah s.a.w menjelaskan, “Ingatkah kamu pada suatu ketika suami mu datang dalam keadaan sangat lapar dan meminta disediakan makanan? Engkau menghidangkan sepotong roti yang telah dicampur dengan daging. Namun, tatkala hendak dimakannya, tiba-tiba seorang musafir mengetuk pintu dan meminta makanan. Suami mu lantas membahagi rotinya menjadi dua potong, yang sebelah diberikan kepada musafir itu. Dengan demikian, pada waktu suami mu akan nazak, dia menyaksikan betapa besarnya pahala dari amalannya itu. Kerananya, dia pun menyesal dan berkata, “Kalau aku tahu begini hasilnya, musafir itu tidak ku beri separuh. Sebab andai kata semuanya kuberikan kepadanya, sudah pasti ganjaran ku akan berlipat ganda.”

Memang begitulah keadilan ALLAH. Pada hakikatnya, apabila kita berbuat baik, sebetulnya kita juga yang beruntung, bukan orang lain.

sumber: http://azieepooh.blogspot.com/

4 comments:

Tanpa Nama 19 Mac 2009 3:44 PTG  

tepat sekali...

jangan mengeluh bila kebaikan kita xdibalas dengan kebaikan,...kerana disisi Allah tersimpan beribu kebaikan buat mereka yang ikhlas melakukan kebaikan...

WhoSign 19 Mac 2009 3:51 PTG  

buat baik berpada-pada, wat jahat jangan sekali-kali??

Tanpa Nama 19 Mac 2009 9:14 PTG  

btl3x....buat baik kena slalu2...

buat jahat sekali pun xperlu....

WhoSign 20 Mac 2009 2:52 PTG  

amalan kecik mana pun, jgn dipandang remeh.. ikhlaskan hati, insyaAllah ganjarannya diakhirat nnt..

Pelawat

Load Counter
Terdapat ralat dalam alat ini

  © Blogger template 'Personal Blog' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP